BREAKING NEWS

Wednesday, 31 May 2017

Propaganda murahan salahkan SPR


SEKELOMPOK kecil pemuda dan wanita Pakatan Harapan dari PAN dan DAP pada 23 Mei lalu mengadakan demonstrasi bantahan di depan ibu pejabat SPR di Putrajaya.


Mereka melaung-laungkan ungkapan provokasi menggesa Pengerusi SPR, Datuk Seri Mohd. Hashim Abdullah turun dan menerima memorandum bantahan itu.

Difahamkan, mereka tidak mahu wakil lain menerimanya selain Pengerusi SPR sendiri. Ini tindakan biadab. Mana pernah dibuat orang. Mana-mana pihak biasanya akan menghantar wakil sahaja menerimanya. Tidak cukup dengan itu, mereka merantai dan mengunci pagar pejabat SPR - kononnya sebagai simbolik kepada bantahan mereka.


Ini sangat tidak bertamadun dan lebih pada emosional. Rantai serta kunci itu dipotong oleh pihak polis pada sebelah petangnya - cuba menghalang penjawat awam menjalankan tugas.

Semalam, Pemuda Pakatan Harapan mengancam akan membuat laporan polis terhadap SPR secara besar-besaran di seluruh negara kononnya SPR melanggar hak asasi manusia dan mensabotaj mereka.

Tidak cukup dengan itu akan melaporkan pula kepada Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia (Suhakam). Cuba pula mengheret Suhakam untuk bermain politik kotor mereka.

Mungkinkah Suhakam akan terpedaya dengan strategi licik ini? Malah mereka mengugut juga untuk melaporkan hal itu kepada Yang di-Pertuan Agong.

Terdesak sangatkah pakatan pembangkang untuk mencapai matlamat menang mudah. Iaitu sanggup memanipulasi dan mengeksploitasi keadaan untuk menutup segala kelemahan mereka.

Bagaimana mereka nak menang jika setiap hari asyik bertelagah berebut jawatan Perdana Menteri. Rakyat tahu menilai siapa yang terbaik untuk memerintah negara ini.

Biarlah rakyat tentukan pilihan mereka secara bebas tanpa propaganda murahan yang berunsur fitnah dan tohmahan.

SPR bukanlah parti politik untuk dijadikan musuh dan lawan. SPR hanya badan yang mengurus proses pilihan raya dengan adil dan saksama.

Apa lagi yang pembangkang mahu? Adakah jika mereka dapat memerintah baru nak dikatakan SPR adil dan telus?-Spekulasi hangat kerana cuma kurang 40 kerusi lagi untuk pembangkang memerintah dengan majoriti mudah.


UTUSAN

 
Copyright © 2014 PenangKini.